GERAKAN SOSIAL PEDULI SUMBER MATA AIR (GSP-SMA)


Air mempunyai arti yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Untuk itulah keberadaan sumber-sumber mata air membutuhkan perhatian khusus, baik dari pemerintah maupun dari masyarakat sekitar sumber-sumber mata air tersebut. Apalagi keberadaan sumber-sumber mata air di kota-kota besar yang semakin lama keberadaan dan jumlahnya semakin sedikit. Memperhatikan permasalahan itulah, Pemerintah Kota Probolinggo berupaya untuk melakukan upaya revitalisasi guna melestarikan sumber-sumber mata air yang masih ada.

Seperti diberitakan pada Suara Kota edisi sebelumnya (122) bahwasannya pemerintah melalui Bappeda tengah melakukan upaya revitalisasi untuk melestarikan dan memaksimalkan pemanfaatan sumber-sumber mata air.

Sumber Mata Air Sentong

berpartisipasi dalam kegiatan Peduli Sumber Mata Air @Sentong, Jrebeng Wetan, Probolinggo. (ow, wajahku ketutupan sampah. hehehehe)

“Kami akan melakukan kajian debit air. Sumber air tersebut rencananya akan disulap menjadi objek kunjungan wisata lokal bagi masyarkat Kota Probolinggo dan sekitarnya. Di sana juga bakal diberi fasilitas pendukung semacam becak air atau mainan bebek air.” Ujar Ir. Budi Krisyanto, M.Si., Kepala Bappeda Kota Probolinggo.

“Bila memungkinkan untuk dikoneksikan 14 sumber mata air yang memiliki ukuran relatif, nanti dibuatkan instalasi. Njagani kalau PDAM error bisa dibuka instalasi dari sumber mata air itu.” Lanjutnya.

Dan sebagai langkah awal mengoptimalkan pemanfaatan sumber mata air tersebut, maka Rabu kemarin (18/5), pemerintah melakukan Apel Gerakan Sosial Peduli Sumber Mata Air (GSP – SMA) yang dimulai dari sumber mata air Sentong, Jrebeng Wetan.

Acara yang dimulai pukul 06.00 WIB, dimulai dengan apel yang dipimpin oleh Walikota Probolinggo, HM. Buchori SH., M.Si. ini bertujuan untuk membersihkan sumber mata air dari tanaman eceng gondok dan sampah

“Tujuannya adalah membersihkan sumber mata air dari tanaman eceng gondok dan sampah sehingga memudahkan dalam perencanaan program pengembangan kelestarian lingkungan dan pengembangan wisata daerah.” Lapor Budi Kris dalam laporannya kepada Walikota pagi itu.

Dalam apel yang melibatkan sebayak 560 peserta dari semua stake holder pembangunan, diantaranya: dinas/instansi, TNI/Polri, ormas, pelajar dan masyarakat sekitar sumber mata air Sentong, Walikota Buchori menyampaikan arahan singkatnya bahwa sumber mata air hendaknya dirawat untuk keberlangsungan hidup manusia.

“Spirit otonomi daerah dalam perencanaan pembangunan mengedepankan pemberdayaan sumber daya lokal dan pelibatan elemen masyarakat secara optimal dan dinamis. Maka dari itu, sumber mata air Sentong yang ada ini hendaknya dirawat untuk kemaslahatan umat, keberlangsungan hidup anak cucu kita.” Pesan Walikota Buchori dalam arahannya.

Acara lalu dilanjutkan dengan melakukan gerakan bersih-bersih sumber mata air yang meliputi 5 titik yang ada di Kelurahan Jrebeng Wetan dan Jrebeng Lor. (tby)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: