bahasa, berita, budaya, buku, cinta, cinta tanah air, kehidupan, kemanusiaan, keseharian, motivasi, pendidikan, penghargaan, renungan, sastra, spiritualitas

MEMBACA BIRU MAGENTA, MEMBACA BENTENG BADAI LEMBUT PERTUKARAN RASA


Membaca buku puisi Biru Magenta adalah membaca amuk perasaan namun lembut. Lembut tapi ada api dan amuk. Apalagi dihasilkan oleh dua sisi penyair yaitu Stebby Julionatan dalam Birunya dan Ratna Satyavati dengan Magentanya. Dua pilihan warna ini awalnya sederhana dan mudah diingat oleh kita yang punya kesepakatan tentang makna warna. Simbol warna itu mengingatkan saya bila berada di toko perlengkapan bayi, biasanya kita akan diberi pilihan warna biru untuk bayi laki-laki dan merah muda untuk bayi perempuan. Meski tak persis betul dengan Biru Magenta, karena merah muda bukan magenta.

Biru tentu mengingatkan kita pada langit dan lautan, meski ada langit tak biru, meski ada laut tak biru. Sedang magenta adalah seesuatu yang sepi sendiri, karena itu warna pertumpahan darah di bumi. Tapi sesekali ada langit atau laut berwajah magenta. Dan pertemuan biru dan magenta yang menjadi langit magenta, atau pertemuan yang dihasilkan laut magenta, maka begitulah saya membaca puisi Biru Magenta ini. Moment pertemuan Biru dan Magenta adalah pertemuan yang jarang. Seperti gerhana, munculnya pelangi, adalah peristiwa alam yang khusus. Maka kita pun akan merayakannya, seperti juga puisi Biru Magenta ini.

Continue reading “MEMBACA BIRU MAGENTA, MEMBACA BENTENG BADAI LEMBUT PERTUKARAN RASA”

Advertisements
bahasa, budaya, buku, cinta, kehidupan, kemanusiaan, keseharian, motivasi, penghargaan, renungan, sastra, seni, spiritualitas

Memaknai Perjalanan Cinta antara Probolinggo dan Malang


Oleh: Yeti Kartikasari Lestiyono*)

SEBUAH kota dengan segala dinamika sosial dan pergulatan hati orang-orang yang tinggal di dalamnya atau pernah menyinggahinya, mampu menjadi sihir tersendiri bagi lahirnya sebuah karya. Boleh dibilang sebuah kota mampu menjadi saksi luapan segala rupa emosi seperti marah, cemburu, cinta dan patah hati sekaligus inspirasi yang diintepretasikan ke dalam kehadiran karya sastra, baik berupa sajak, novel, cerpen dsb. Pun tak sedikit kelahiran karya yang diilhami oleh pengalaman dan pertemuan-pertemuan yang terjadi dalam perjalanan maupun petualangan.

Seperti itu ketika memaknai isi buku sekumpulan sajak bertajuk Biru Magenta yang ditulis secara duet oleh dua penyair Stebby Julionatan dan Ratna Satyavati. Lintasan dua kota menambatkan keduanya untuk saling berbagi rasa dengan intim melalui sajak.

Secara manis dan ritmis, dua penulis yang menyebut diri sebagai Biru (Stebby) dan Magenta (Ratna) ini mendedah seluruh perasaannya melalui barisan sajak yang ”seolah-olah” saling bersahut-sahutan, menimpali satu sama lain layaknya dua orang bercakap-cakap dalam sebuah ruang berbeda. Ada jarak yang sebenarnya memisah keduanya, yakni kota Malang dan Probolinggo. Tidak terlalu jauh tetapi tidak memungkinkan pula untuk sering-sering ketemu karena alasan tertentu.

Continue reading “Memaknai Perjalanan Cinta antara Probolinggo dan Malang”

bahasa, budaya, buku, cinta, kehidupan, motivasi, pendidikan, penghargaan, renungan, sastra, seni, spiritualitas

Love, Life, Beautiful Melancholy


Book Title : Biru Magenta
Writer : Ratna Satyavati & Stebby Julionatan
Book Pages : 188 pages
Date Published : First edition, May 2015
ISBN : 978-602-72575-0-4
Publisher : Ruang Kosong Publishing
Reviewer : Reffi Dhinar

Cinta adalah berjalan dengan kaki masing-masing sambil tetap menyisihkan ruang yang hangat untuknya… #BiruMagenta

Poem or poetry is one of the beautiful way to express untold feeling and story. This poetry book invite us to the poetic journey of two people who write their feelings. Two writers who use two metaphor to give another name for theirselves, they are Biru and Magenta. From the first page, the reader will find many simple poem but deep, which is written such as a meaningful conversation. Reciprocally.

Forget about the difficult phrase or difficult interpretation. To read this book, we only need the pure mind and honesty. We could admit how beautiful love is even the heart throb could change one’s life so chaotic. Distance is the bridge for two lovers become closer. By the yearning sentences, through the lullaby because the distance, Biru and Magenta express their own thought.

Continue reading “Love, Life, Beautiful Melancholy”

bahasa, berita, budaya, buku, cinta, kehidupan, kemanusiaan, keseharian, motivasi, pendidikan, penghargaan, renungan, sastra, sejarah, seni, spiritualitas

Upaya Menuntaskan Relativitas Cinta


Kalaulah dijalin-menjalin , rangkaian puisi di buku ini bisa menjadi novel panjang. Tapi, cara terbaik menikmatinya adalah dengan terjun pada kata dan rangkaiannya sebagaimana menghayati puisi.

MEMBACA cepat tulisan-tulisan di buku ini, sekilas seperti skenario drama dengan teknik puisi. Antara dua sejoli yang sedang mabuk asmara. Kalaulah puisi konvensional, masing-masing akan berdiri sendiri.

Biru Magenta
Biru Magenta

Judul Buku       : Biru Magenta, Sekumpulan Sajak
Penulis               : Ratna Satyavati & Stebby Julionatan
Penerbit             : Ruang Kosong Publishing
Cetakan             : Pertama, Mei 2015.
Editor                 : Ginanjar Teguh Iman
ISBN                   : 978-602-72575-0-4

Kalau dijalin-menjalin, mungkin saja ada cerita, menjadi novel puisi panjang. Bisa-bisanya saja semua terjadi. Namun, lebih valid dibaca secara tuntas per bentuk utuh, per paragraf, per kalimat, per frasa, dan per kata. Tuntas. Pekerjaan profesional yang tak sekedar mengandalkan kesenangan. Lalu, menuliskan refleksi pembacaan secara utuh pula sebagai suatu esensi.

Ternyata, membacanya sebagai novel yang bercerita, bagaimanapun mengalami kesulitan. Sebab, memang sifatnya kumpulan puisi. Cara menikmatinya memang harus terjun pada kata dan rangkaiannya sebagaimana menghayati puisi.

Continue reading “Upaya Menuntaskan Relativitas Cinta”

bahasa, berita, budaya, buku, cinta, kehidupan, motivasi, penghargaan, sastra, seni

Biru Magenta : Sebuah Percakapan Melankolis Dalam Satu Buku Puisi


Oleh: Ria AS. *)

Saat pertama kali saya disodori buku ini, seketika saya jatuh cinta. Pada Judulnya yang merupakan warna kesukaan saya : Biru dan Magenta. Juga pada covernya yang didominasi warna hitam. Maka saya tidak sabar untuk membaca lembar demi lembar puisi di dalam buku ini.

Kembali saya jatuh cinta pada isi buku ini. Setiap kata dirangkai dengan penuh keindahan. Seolah menulis kata demi kata tidak ditulis tangan tapi dipahat dengan penuh ketelatenan pada sebongkah batu alam. Bahkan sejak halaman pengantar, rangkaian kalimat disusun dengan sangat indah. Begitu juga dengan setiap puisi yang disajikan. Percakapan dua arah antara Sang Biru dan Sang Magenta seakan dialog antara dua manusia yang benar-benar jatuh cinta : melankolis dan manis. Ditambah dengan ilustrasi yang dilampirkan disela-sela puisi. Saya sangat iri pada ilustratornya, karena saya tidak pernah bisa menggambar dan buku puisi pertama saya hanya berisi 3 gambar dari teman saya.

Continue reading “Biru Magenta : Sebuah Percakapan Melankolis Dalam Satu Buku Puisi”

bahasa, budaya, buku, cinta, penghargaan, renungan, sastra, seni

BAGAIMANA SEHARUSNYA BERCINTA DAN PATAH HATI DENGAN CARA-CARA YANG HUMANIS


Sebuah review buku Barang yang Sudah Dibeli Tidak Dapat Ditukar Kembali

oleh Yeti Kartikasari Lestiyono

 

 

Penulis: Stebby Julionatan.

Editor : M Said Hudaini Kadmi

Bayumedia Publishing 2012

 

Jujur dan apa adanya. Begitu kesan pertama ketika membaca 13 kisah dalam buku yang ditulis sahabat saya Stebby Julionatan. Tadinya saya berfikir buku ini adalah sebuah novel. Tapi ternyata, kumpulan cerpen serta puisi yang terpisah namun menurut saya, saling bertalian.

 

Stebby memulai kisah dengan setangkup puisi bertajuk Ku Nanti Hujan di Pucuk Musim Kemarau. Sebuah judul puisi romantis yang mulai bait pertama hingga terakhir terasa begitu dramatis. Ada semacam harapan, doa, kepasrahan, penantian dan cinta sekaligus rindu yang diramu Stebby dalam enam paragraf. Sepertinya, Stebby paham betul bagaimana mengaduk-aduk emosi pembaca sekaligus penikmat puisi untuk ikut merasakan aroma berupa-rupa perasaan sang penulis dalam satu waktu.

 

Ku nanti rintihan awan di buta pagi

Saat kelelawar melahap semua cahaya

Dari permainan kartu nasib semalam,

Dimana orang-orang merapal mantra dalam ronda

Mengoyak kebahagiaan dari gumpalan awan

Lalu disulam di sarung mereka

 

Continue reading “BAGAIMANA SEHARUSNYA BERCINTA DAN PATAH HATI DENGAN CARA-CARA YANG HUMANIS”